Memanas, Warga Hong Kong Protes UU Keamanan Nasional

0
44
Memanas, Warga Hong Kong Protes UU Keamanan Nasional
Warga Hong Kong saat berdemonstrasi, Minggu (24/5/2020).Foto: AP/Kin Cheung

TIMORDAILY.COM, HONG KONG-Warga Hong Kong turun ke jalan melakukan demonstrasi menolak UU Keamanan Nasional yang dikeluarkan China.

Meski diterapkan pembatasan sosial terkait pandemi Covid-19, warga Hong Kong tetap melakukan demonstrasi.

Hal ini mengundang Polisi Hong Kong menembakkan gas air mata untuk membubarkan masa aksi.

Tercatat, tahun lalu salah satu pusat keuangan Asia ini juga diguncang oleh aksi demonstrasi. Kali pembubaran demonstasi di lakukan polisi di area perbelanjaan yang ramai di Causeway Bay, seperti yang dikutip dari Reuters.

BACA JUGA : Pengelola Dana Covid-19, Antara Ancaman Mati Tertular Corona dan Ancaman Pidana Mati Akibat Delik Korupsi

BACA JUGA : Amerika Serikat Desak WHO Segera Lakukan Penyelidikan Terkait Pandemi Covid-19

BACA JUGA : Wajah Baru Covid-19 di China, Lebih Lama Terdeteksi GeJala

Dalam demonstrasi tersebut, berkumandang teriakan “Kemerdekaan Hong Kong, Satu-satunya Jalan Keluar (Hong Kong independence, the only way out),” dan slogan-slogan lain disuarakan demonstran sepanjang jalan.

Bagi para pemimpin Partai Komunis, seruan merdeka bagi Hong Kong, kota yang dikuasai China itu adalah sesuatu yang “haram’. Nah, isi dari undang-undang yang dibahas tersebut, diantaranya upaya Beijing  “untuk mencegah, menghentikan dan menghukum” tindakan-tindakan ke arah kemerdekaan Hong Kong.

Menjelang Minggu malam (24/05/2020), situasi semakin panas antara polisi dan demonstran di distrik bar dan kehidupan malam Wan Chai di dekat jantung kawasan bisnis. Sebenarnya, protes pertama sejak Beijing mengusulkan undang-undang baru tersebut terjadi pada Kamis (22/5/2020) dan telah mereda pada saat itu.

Bentrokan antara polisi dan demonstran ini merupakan tantangan baru bagi otoritas Beijing karena berjuang untuk menjinakkan oposisi publik terhadap pengetatan cengkeramannya atas kota.

Wancana soal Undang-undang keamanan ini sudah menjadi perhatian pasar keuangan, pemerintah asing, kelompok hak asasi manusia dan beberapa lobi bisnis.

“Saya khawatir bahwa setelah penerapan undang-undang keamanan nasional, mereka akan mengejar orang-orang yang didakwa sebelumnya dan polisi akan semakin tak terkendali,” kata Twinnie, 16 tahun, seorang siswa sekolah menengah yang menolak untuk memberikan nama belakangnya.

“Saya takut ditangkap tetapi saya masih harus keluar dan memprotes masa depan Hong Kong.”

Demonstrasi tersebut datang di tengah kekhawatiran akan nasib formula “satu negara, dua sistem” yang telah berjalan di Hong Kong sejak kembalinya bekas jajahan Inggris ke pemerintahan China pada tahun 1997. Pengaturan tersebut menjamin kebebasan luas kota yang tidak terlihat di daratan, termasuk pers bebas dan peradilan independen.

Unjuk rasa hari Minggu, yang terbesar sejak COVID-19 dimulai, awalnya diorganisir melawan RUU lagu kebangsaan tetapi undang-undang keamanan nasional yang diusulkan memicu seruan agar lebih banyak orang turun ke jalan.

BACA JUGA : Cegah Covid-19, Remaja Wetear Community Perbatasan RI-RDTL Bagi Masker Gratis

BACA JUGA : Kepala Kancab BRI Atambua Ancam PHK Karyawan yang Bocorkan Data Nasabah

BACA JUGA : Diduga Empat Pelajar, Anak Sekdes dan Anak Mantu Kades Duakoran Masuk Daftar Penerima BLT

Ketika pemerintah kota berusaha pada hari Minggu untuk memberikan jaminan atas undang-undang baru, polisi melakukan operasi berhenti-dan-pencarian di Causeway Bay dan memperingatkan orang-orang untuk tidak melanggar larangan pertemuan lebih dari delapan.

Pembatasan itu, yang dipaksakan mengandung penyebaran virus corona, telah membuat sebagian besar pengunjuk rasa turun ke jalan dalam beberapa bulan terakhir.

Para pengunjuk rasa membuat blokade jalan dan melemparkan payung, botol air dan benda-benda lainnya, kata polisi, seraya menambahkan bahwa mereka menanggapi dengan gas air mata “untuk menghentikan aksi kekerasan” dan melakukan lebih dari 120 penangkapan.(CNCB/TIMOR DAILY/TIMORDAILY.COM)

Editor : Gusti Arakat